film action terbaik sepanjang masa 80an 2000an
film action terbaik sepanjang masa 80an 2000an

Film Action Terbaik Sepanjang Masa

15 Film action terbaik berikut ini wajib kalian tonton karena sangat seru mulai dari peluru hingga epik sci-fi, kung fu klasik hingga petualangan superhero. Adrenalin dari layar lebar terbaik sepanjang masa. Untuk membuat film, kata seorang pria Prancis yang bijak, adalah cukup dengan seorang gadis dan pistol. Gitu aja ?, beneran?, jika kalian melakukan beberapa ledakan, beberapa kejar-kejaran mobil, beberapa knockdown mano a manobaku hantam, segelintir kung fu dan sejumlah adu pedang juga. Aksi telah menjadi bagian dari film sejak zaman Keystone Kops dan penjahat berkumis yang mengikat pahlawan wanita di rel kereta api; kalian bahkan dapat berargumen bahwa kereta api Lumiere bersaudara yang memasuki stasiun, yang diduga menyebabkan penonton berteriak dan meninggalkan ruangan, adalah contoh film aksi pertama di dunia. Trinitas suci sinema, yaitu sensasi, kedinginan, dan tumpahan, telah menjadi daya tarik utama media selama beberapa dekade. Dan begitu Age of the Blockbuster benar-benar dimulai pada awal 1980-an, kalian tidak dapat melempar batu ke multipleks tanpa menabrak sesuatu yang meningkatkan “gerakan” ke dalam film.

Namun, tidak semua film yang meledak-up-nyata-bagus dibuat sama, jadi kami mencoba mengumpulkan berbagai jenis film action terbaik sepanjang masa. Mulai dari seni bela diri, peluru, petualangan misi, swashbucklers, waralaba superhero, tontonan sci-fi, epik wuxia , dan banyak lagi. Ini adalah film-film yang kita kutip dari best action movie hingga terbaru 2021.

Film Aksi Era 80-an

Pada era ini, film aksi begitu banyak dikuasai oleh cerita-cerita kehidupan western seperti koboi dan seputar itu, dibawah ini merupakan yang terbaik sepanjang sejarah di era 80an.

5. Midnight Run (1988)

Yang harus dilakukan oleh pemburu hadiah pria tangguh Jack Walsh adalah membawa akuntan mafia paling menyebalkan di dunia Jonathan “The Duke” Mardukas dari New York ke Los Angeles untuk mengumpulkan $100.000. Kedengarannya sederhana, sampai Anda memperhitungkan bahwa duo ini dikejar lintas negara oleh preman, FBI, pelacak lain yang disewa dan helikopter yang diisi dengan pembunuh bayaran. Dan dengan itu, Robert De Niro, Charles Grodin (RIP) dan sutradara Martin Brest keduanya menyampaikan cetak biru dan menetapkan standar untuk komedi aksi teman yang sempurna. Pikirkan semua duo yang sangat tidak cocok yang pernah Anda lihat meretas jalan mereka melalui film-film mengejar-dan-tertawa. Semakin banyak Anda menonton entri yang mengerikan dalam subgenre ini, semakin Anda menghargai betapa mudahnya orang-orang di belakang Midnight Run membuat semuanya tampak.

4. Police Story (1985)

Jackie Chan sudah menjadi bintang film seni bela diri pada saat ia membuat film klasik polisi-vs-mafia ini — namun, inilah film yang akan mengukuhkannya sebagai Buster Keaton dari sinema Hong King. Pembukaannya yang sangat berbahaya, di mana Chan berkendara lurus melalui kota lereng bukit yang landai dan menggantung di sisi bus , akan menjadi daya tarik bagi sebagian besar film. Kemudian aktor-sutradara memuncakinya dengan meluncur ke bawah tiang setinggi 80 kaki yang ditutupi bola lampu dan jatuh melalui langit-langit kaca kios mal . Pengambilan kredit akhir itu mengkonfirmasi beberapa panggilan yang sangat dekat.

Nomor 3 : Raiders of the Lost Ark (1981)

Temui Indiana Jones, profesor perguruan tinggi globetrotting, arkeolog bintang, model fedora dan pembenci ular sejak lama. Pemburu harta karun Steven Spielberg dan George Lucas adalah kemunduran bagi para pahlawan serial tahun 1930-an, dan film Jones pertama mereka terasa seperti serangkaian cliffhangers: Akankah Indy melarikan diri dari gua dengan jebakan dan batu-batu besar yang menggelinding? Bisakah dia menyelamatkan Marion Ravenwood dan bahtera perjanjian dari Nazi? Bagaimana dia bisa keluar dari lubang ular yang menggeliat itu? Jarang ada sensasi dan tumpahan vintage yang terasa begitu abadi, meskipun adegan pengejaran di mana Harrison Ford menggantung di depan truk yang bergerak tetap menjadi lambang derring-do film Eighties.

Peringkat 2 : Aliens (1986)

Legenda mengatakan bahwa James Cameron meluncurkan sekuelnya ke hit horor/sci-fi Ridley Scott tahun 1980 dengan menulis “Alien” di papan tulis, lalu menambahkan “$” di bagian akhir. Pembuat film akan melakukan lebih dari sekadar meningkatkan jumlah xenomorph (dan memang menghasilkan banyak uang bagi Fox). Tindak lanjut sutradara Titanic di masa depan tidak mencoba untuk meniru mojo horor-sci-fi Ridley Scott; sebagai gantinya, dia mengadu Ripley Sigourney Weaver dan satu peleton marinir luar angkasa melawan makhluk luar angkasa ini dan mengubah semuanya menjadi 11. Seperti makhluk itu sendiri, Aliens tanpa henti dan didorong oleh momentum ke depan murni; itu juga mengubah Weaver menjadi ikon aksi wanita yang bonafide. Pada saat Ratu Alien muncul untuk menghadapi Ripley, Anda tahu monster keibuan ini tidak memiliki peluang.

Peringkat 1 Film Aksi Terbaik 80-an : Die Hard (1988)

film aksi terbaik 80-an diehard 1988
film aksi terbaik 80-an diehard 1988

“Keluarlah ke pantai, kita akan berkumpul, tertawa bersama….” Petugas NYPD John McClane kebetulan menemukan dirinya di pesta Natal istrinya yang terasing di gedung pencakar langit Los Angeles ketika teroris mengambil alih gedung. Apa yang terjadi selanjutnya adalah permainan kucing-dan-tikus yang memanfaatkan keterbatasan satu lokal yang terkandung untuk efek yang luar biasa. Ini juga akan membantu Bruce Willis membuat lompatan dari pembuat lelucon TV menjadi bintang film pria tangguh, dengan tegas menetapkan John McTiernan sebagai sutradara aksi kelas satu dan menjadi konsep yang begitu sukses.

Film Laga Terbaik Era 90an

Film laga era 90-an sudah mulai dibanjiri oleh tema-tema sci-fi yang berteknologi tinggi, berikut adalah yang terbaik.

5. Point Break (1991)

Ini adalah film agen FBI pamungkas vs. Zen Buddha adrenaline-junkie surfer-crook film — dan jika ada orang yang masih membutuhkan bukti bahwa Katheryn Bigelow adalah sutradara aksi kelas satu setelah kekacauan penghisap darah di Near Dark, pertimbangkan ini Exhibit A Keanu Reeves adalah Johnny Utah (nama itu!), Fed melacak sekelompok perampok bank yang dikenal sebagai “Mantan Presiden.” Dia akhirnya semakin dekat dengan sekelompok waveriders lokal yang dipimpin oleh Bodhi, filsuf berambut berpasir yang diperankan oleh Patrick Swayze. Kedua pria itu terikat untuk mencari sensasi dan, yah, Anda tahu apa yang mereka katakan tentang bahaya menyamar terlalu dalam, bukan? Ini memiliki segalanya: adegan kejar-kejaranmelalui area perumahan yang melibatkan seorang pria yang mengenakan topeng Ronald Regan saat terbakar; beberapa terjun payung bro-tastic; Gary Busey makan sandwich bakso; a Red Hot Chili Pepper mendapatkan jam di wajah; dan pertengkaran klimaks di tepi selancar di tengah hujan yang mungkin membuat Anda meneteskan air mata. Vaya con dios, Bodhi.

4. Total Recall (1990)

Dua mahakarya Paul Verhoeven hingga saat ini — Robocop (1987) dan Starship Troopers (1997) — beroperasi pada rasio sempurna 75 persen satire, 25 persen slam-bam-splatter. Untuk adaptasi cepat ‘n’ lepas dari cerita pendek 1966 Philip K. Dick “We Can Remember It for You Wholesale,” sutradara Belanda membalikkan resep itu – dan ironisnya, memberikan satu film aksi terbaikdari karirnya. Arnold Schwarzenegger adalah Joe rata-rata Anda yang bekerja konstruksi pada tahun 2084, menjalani kehidupan impian dengan istri impiannya (Sharon Stone). Jadi mengapa terus-menerus diganggu oleh mimpi buruk tentang kehidupan di Mars? Dia akhirnya mengetahui bahwa dia pernah menjadi agen rahasia di Planet Merah … di mana dia harus mencari tahu mengapa ingatannya terhapus atau mati saat mencoba. Ledakan kepala prostetik, tembak-menembak berdarah kartun, adegan kejar-kejaran yang melibatkan sopir taksi robot, banyak sindiran (“Anggap ini perceraian”): ini adalah contoh yang bagus tentang bagaimana menyerang genre dengan lidah tegas di pipi namun tetap menghadirkan sensasi gaya pertunjukan siang hari Sabtu.

3. Terminator 2: Judgment Day (1991)

Sekuel James Cameron untuk mahakarya bubur kertas tahun 1980-an yang ramping akan menjadi ledakan bahkan jika Anda tidak memperhitungkan FX – pikirkan Terminator yang direformasi Arnold Schwarzenegger yang menggunakan pistol mini untuk digunakan dengan baik, pengejaran sepeda motor white-knuckle, pengulangan yang cerdas dari “I’ll be back” yang asli, atau pemandangan ikonik dari Linda Hamilton yang robek seorang diri mengokang senapan. Tapi kemudian Anda melihat Robert Patrick yang ramping, metalik, generasi berikutnya T-1000 menembakkan senapan ke kepala, hanya untuk membentuk kembali tengkoraknya yang terbelah di depan mata Anda … dan tiba-tiba, dunia kemungkinan film tampak seperti hanya beberapa penekanan tombol jauhnya. Hasta la vista, aksi analog.

Peringkat Film 90an Nomor 2 : Hard-Boiled (1992)

Anda bisa membayangkan mengisi daftar seperti ini dengan hampir tidak ada apa-apa selain film John Woo — sutradara Cina telah melakukan lebih banyak untuk genre ini selama lima dekade terakhir daripada hampir semua pembuat film hidup lainnya. Film Woo favorit pribadi kami, bagaimanapun, dimulai dengan salah satu baku tembak paling menakjubkan yang pernah dilakukan untuk seluloid: tembak-menembak kedai teh yang kacau yang menggabungkan balistik, burung dan beaucoup slo-mo, dan yang memuncak dengan supercop Chow Yun-Fat meluncur ke bawah pegangan tangga dengan kedua pistol menyala . Anda dapat melihat mengapa filmnya disebut sebagai “balet peluru,” dan urutan ini (bersama dengan ledakan di bangsal bersalin ) menunjukkan alasannya.

Film Laga Terbaik 90-an Peringkat 1 : The Matrix (1999)

film laga terbaik 90an the matrix 1999
film laga terbaik 90an the matrix 1999

Perpaduan luar biasa The Wachowskis dari cyberpunk, S&M couture, buku komik, dan skenario sci-fi kultus tidak hanya memperkenalkan teori simulasi pinggiran ke arus utama — itu juga menetapkan Keanu Reeves sebagai pahlawan aksi nyata pertama abad ke-21 setahun sebelumnya milenium dimulai, dan mengubah cara blockbuster dibuat. (Mari kita lupakan semua “pil merah” yang dibajak dari sini, ya?) Kami masih merasakan gempa susulan dari apa yang dilakukan film ini dalam hal meningkatkan taruhan dengan FX, pelatihan pertarungan, dan “bagaimana jika ” konsep dibawa ke ekstrem logisnya. Misi penyelamatan yang membelokkan kenyataan yang berakhir dengan helikopter menabrak gedung pencakar langit yang beriak masih terasa menakjubkan. Urutan “bullet time” masih terasa revolusioner.

Film Eksen Terbaik 2000an

Film-film eksen 2000an lebih bervariatif, meski kebanyakan menggunakan CGI dan yang bertema fantasy makin banyak, berikut deretan eksen movie yang wajib tonton.

The Bourne Identity (2002)

Pahlawan amnesia Robert Ludlum, Jason Bourne, telah menjadi bagian dari novel penulis sejak awal 1980-an; pada saat Matt Damon mengambil peran di awal 2000-an, bagaimanapun, hanya pembaca pantai / penggemar spy-lit yang paling setia yang bisa memberi tahu Anda siapa dia. Kemudian film sutradara Doug Liman menguraikan gaya pertarungan jarak dekat karakter tersebut, mengintegrasikan Krav Maga dan berbagai seni bela diri Filipina ke dalam campuran, dan menambahkan perasaan gelisah Anda di sana pada urutan aksi. (Paul Greengrass, yang akan mengambil kendali pada beberapa film Bourne berikutnya, akan menggandakan pada bagian terakhir itu.) Saksikan Damon’s Bourne menjatuhkan tiga penjaga keamanan kedutaan secara berurutan dan buktikan kepada seorang pembunuh bahwa tidak apa-apa membawa pena ke pertarungan pisau, dan Anda akan melihat pertarungan layar berkembang secara real time.

Black Panther (2018)

Wakanda selamanya! Kontribusi Ryan Coogler ke MCU lebih dari sekadar puncak opera sabun Marvel yang terus berkembang – ini adalah Exhibit A bahwa superhero blockbuster tidak hanya menghibur tetapi juga menggugah pikiran, representatif, dan memiliki sudut pandang tanpa kehilangan daya tarik massa. Bagi film-film men-in-cape, Stagecoach bagi Barat, yaitu genre utama yang naik level. Dan Coogler menunjukkan rasa yang luar biasa tentang bagaimana melakukan aksi, apakah itu T’Challa menghadapi beberapa teroris, baku tembak di kasino Korea Selatan yang melibatkan lemparan rambut palsu atau tontonan besar yang akan menentukan nasib utopia Afrika. Beristirahatlah dalam kekuasaan, Chadwick Boseman.

The Raid: Redemption (2011)

Sebuah tim SWAT – termasuk seorang perwira (Iko Uwais) dengan kepentingan pribadi dalam misi – harus menangkap gembong narkoba yang tinggal di sebuah penthouse suite menara apartemen di Jakarta. Namun, setiap lantai di gedung itu dipenuhi dengan antek-antek yang siap menangkap polisi satu per satu. Aksi klasik instan Gareth Evans menggunakan konsep level bos videogame sebagai alasan untuk membuang setiap jenis opsi yang bisa dibayangkan pada pahlawannya yang bisa dibayangkan. Permainan senjata? Pertarungan tangan kosong (termasuk gaya bertarung brutal Indonesia yang dikenal sebagai Penkat Silat)? Parang, kapak, dan pisau, ya ampun? Semuanya ada di sini, dengan setiap set piece yang sempurna disampaikan dengan kecepatan kinetik yang panik yang dirancang untuk membuat Anda terguncang. SeranganIni lebih besar-lebih cepat-lebih metodologi adalah gamechanger seperti yang sekarang ini menjadi pergi-untuk template untuk koreografi urutan pertarungan, dari orang-orang John Wick / Atom Blonde pembantaian-fests ke Evans sendiri, hanya-sebagai-besar-yang-kedua -waktu-sekitar 2014 Raid sekuel.

John Wick (2014)

Namanya saja sudah cukup untuk menimbulkan ketakutan di kedua petinggi dunia bawah dan rekan-rekan pembunuh profesionalnya. Dia adalah mesin pembunuh satu orang yang disebut orang sebagai boogieman mitologis. Anda tidak ingin membuat John Wick marah, dengan kata lain. Itulah yang dilakukan beberapa mafia Rusia. Langkah buruk. Isyarat pengembalian, kekacauan dan tumpukan mayat. Abaikan nama sederhana: Stuntmen-berubah-sutradara David Leitch dan Chad Stahelski dengan cepat mengubah film thriller balas dendam ini menjadi sirkus film aksi tiga cincin, dengan Reeves menunjukkan kemampuan untuk menangani apa pun (peluru, siku, tendangan, bermacam-macam benda tajam ) menembaki dia. Ini adalah gun fu nirwana lengkap dengan pembangunan dunia yang eksentrik — industri perhotelan yang hanya melayani pembunuh? — dan mentalitas go-for-broke yang entah bagaimana cocok dengan bintangnya yang tabah. Semoga waralaba ini tidak pernah berakhir.

Film Action Terbaik Peringkat 1 : Mad Max – Fury Road (2015)


Namanya Max, dan dunianya adalah api dan darah. Pembuat film Australia George Miller telah membangun lanskap pascaapokaliptik, predator-atau-mangsa yang dihuni oleh mantan polisi Max Rockatansky dalam tiga film sebelumnya, semuanya dibintangi oleh Mel Gibson; sekuel pertamanya, yang dikenal di pantai ini sebagai The Road Warrior, telah dianggap sebagai standar emas untuk ekstravaganza pengejaran mobil dystopian. Ketika tiba saatnya untuk mengunjungi kembali Mad Max beberapa dekade setelah Beyond Thunderdome 1985 , Miller memutuskan dia akan mencoba membuat film dengan cara kuno, dengan banyak aksi praktis. Direktur ingin tidak kurang dari untuk mengalahkan dirinya sendiri.

Nilai rata-rata 5 / 5. Jumlah penilai: 1

No votes so far! Be the first to rate this post.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *